Apresiasi Pendirian Hotel Mukmin Mandiri dan Launching Koperasi Perajin Emas Nusantara

Apresiasi Pendirian Hotel Mukmin Mandiri dan Launching Koperasi Perajin Emas Nusantara
102 Kali Dilihat=>>|

YALPK | Surabaya – Wakil Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak mengapresiasi berdirinya Hotel Mukmin Mandiri dan Koperasi Pengrajin Emas Nusantara yang didirikan oleh Pondok Pesantren (Ponpes) Mukmin Mandiri Sidoarjo.

Emil Dardak, sapaan Wagub Jatim itu menilai, berdirinya kedua usaha tersebut diharapkan dapat memberikan manfaat yang cukup besar bagi peningkatan ekonomi daerah serta memberdayakan ekonomi umat lewat Nahdlatul Ulama (NU).

“Kami memberikan apresiasi atas berdirinya Hotel Mukmin Mandiri ini yang keberadaannya akan mendukung mobilisasi ekonomi maupun perdagangan masyarakat di Jatim,” ungkap Emil Dardak saat menghadiri peresmian Hotel Mukmin Mandiri dan Launching Koperasi Pengrajin Emas Nusantara di Jl. Perak Timur 404 Surabaya, Rabu (4/9).

Ia mengatakan, keberadaan Hotel Mukmin Mandiri diharapkan dapat menjawab kebutuhan masyarakat akan ketersediaan kamar di tengah banyaknya permintaan dan kebutuhan akan akomodasi perhotelan dan pariwisata. Apalagi saat ini, sebut Emil Dardak, Jatim khususnya Surabaya telah ditetapkan oleh Kementerian Parwisata (Kemenpar) RI sebagai salah satu daerah tujuan wisata dan perdagangan yang memiliki kekuatan ekonomi yang baik. Bahkan Kota Surabaya sendiri telah ditunjuk oleh Kemepar RI sebagai pusat Meeting, Incentives, Conference, Events/Exebition (Mice).

“Artinya, kegiatan tersebut sangat berkaitan dengan industri pariwisata khususnya bagi penyelenggaraan pameran, konverensi dan kegiatan lain,” ujarnya.

Emil Dardak menyebut, peluang seperti itu harus terus dioptimalkan dan ditangkap untuk dijadikan peluang yang bisa disinergikan dengan keberadaan perhotelan. Bahkan, untuk mendukung salah satu tujuan wisata yang ditetapkan Kemenpar RI, Pemprov Jatim akan mengembangkan potensinya di sisi kaki Jembatan Suramadu yang rencananya akan didirikannya Indonesian Islamic Science Park (IISP).

“Jika kesemuanya terwujud maka Surabaya dan Jatim akan memiliki peranan besar, sehingga keberadaan hotel dan restoran dapat mendukung tujuan wisata dan perdagangan bagi masyarakat,” tegasnya.

Terkait launching Koperasi Pengrajin Emas, Emil Dardak berpesan agar seluruh pengrajin emas bisa terus meningkatkan kemampuan diri agar emas yang dihasilkan bernilai dan bermutu tinggi. Bahkan, keberadaan industri emas sendiri menjadi salah satu penyumbang ekspor terbesar di Jatim.

Menteri Koperasi dan UMKM A.A.G.N. Puspayoga mengatakan, keberadaan Hotel Mukmin Mandiri ini harus bisa membuat pengunjungnya aman dan nyaman.

“Ini merupakan tantangan bagi pengelola hotel. Karena kalau pengunjung merasa nyaman maka konsumen akan datang lagi,” ungkapnya.

Terkait Koperasi Pengrajin Emas Nusantara, Menkop Puspayoga meminta agar para pengrajin emasnya bisa dibuatkan wadah dalam bentuk koperasi. Pernintaan itu disampaikan agar hasil kerajinan mereka mendapatkan kemudahan biaya terutama pada saat ekspor.

“Langkah launching koperasi pengrajin emas ini sangatlah bagus sekali, nantinya pengrajin emas dan perak bisa dibuatkan koperasi dan diinformasikan di seluruh Jatim,” ujarnya.

Dirinya menjelaskan, jika para pengrajin emas bisa bergabung dan memiliki badan usaha dalam bentuk koperasi, maka mereka bukan sekedar buruh, tapi memiliki banyak keuntungan. Antara lain, setiap tahun keuntungannya yang dihasilkan bisa dibagi ke semua anggota.Sementara itu, Pengasuh Ponpes Mukmin Mandiri Sidoarjo, KH. Muhammad Zaki mengatakan, peresmian hotel ini merupakan, energi yang luar biasa. Terutama dalam memberikan sumbangsih kepada umat.

“Keberadaan hotel ini juga diharapkan memberikan sumbangsih positif dan besar sehingga manfaatnya dirasakan langsung kepada ummat,” imbuhnya.(jf)

Bagikan Berita :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *